Rabu, 21 April 2010

Dabo Singkep


Sejarah

Dabosingkep sebagai ibukota kecamatan Singkep pernah dikenal sebagai “kota timah” selain Pangkal Pinang (Bangka) dan Tanjung Pandan (Belitung). Kehadiran perusahaan penambangan timah selama sejak 1812 – 1992 (direct atau indirect) telah meninggalkan infrastruktur yang sekarang menjadi aset Pemda setempat dan departemen teknis seperti bandara, pelabuhan laut, jalan raya, prasarana listrik, air minum, telekomunikasi, rumah sakit, bangunan bank, perkantoran perusahaan timah, unit-unit bangunan perumahan karyawan, dan sebagainya.

Bandara Dabo dapat didarati pesawat jenis Fokker-27, sedangkan pelabuhan laut telah mengalami renovasi dari anggaran APBN , dengan harapan dapat disinggahi oleh kapal-kapal ukuran menengah dari Jakarta, Bangka menuju Batam atau Tanjung Pinang. Sedang fasilitas komunikasi dengan kode area 0776 sudah menyediakan kontak Saluran Langsung Jarak Jauh (SLJJ).

Sebagai wilayah pembantu Kabupaten Kepulauan Riau (administrative support)

Secara administratif Dabosingkep pernah sebagai “ibukota” pembantu Kabupaten Kepulauan Riau yang mewilayahi Kecamatan Singkep, Kecamatan Lingga, dan Kecamatan Senayang sebelum itu dihapus tahun lalu.

Pusat pendidikan bagi tiga kecamatan (suitable for education)

Dabosingkep memiliki 2 SMU negeri dan 2 SMP negeri dan beberapa lembaga edukasi menengah lainnya. Dibanding Daik Lingga dan Senayang, fasilitas pendidikan di Dabosingkep relatif lebih baik.

Memiliki populasi relatif lebih besar (higher population)

Dibanding 2 ibukota kecamatan lainnya, populasi kota Dabosingkep relatif lebih besar. Walau pernah mengalami penurunan jumlah penduduk akibat “putus hubungan” dengan PT. Timah, namun sejak tahun 1996 jumlah penduduk kota ini terus bertambah. Hal ini mendukung aktivitas perkonomian (economic activity) kecamatan Singkep secara keseluruhan.

Memiliki kapasitas lahan untuk pertumbuhan pembangunan (land capacity for growth)

Dabosingkep masih memiliki lahan yang cukup luas untuk menampung pertumbuhan pembangunan, disamping lahan yang relatif datar juga memiliki akses yang cukup luas terhadap prasarana yang tersedia.

Partisipasi masyarakat (community participation)

Akibat dari restrukturisasi PT. Timah beberapa tahun lalu menyebabkan banyaknya pengangguran (unemployment). Kondisi ini telah menyebabkan para penganggur yang telah berpengalaman itu mencari kerja ke Batam, Tanjung Pinang, Karimun, Jambi, dan sebagainya. Sebagian dari pengangguran itu masih bertahan di Dabosingkep dengan aktivitasnya sendiri. Diharapkan dengan ditetapkannya Dabosingkep sebagai ibukota kabupaten maka sebagian besar pengangguran itu dapat tertampung di berbagai kegiatan pembangunan.

Letak dan kualitas bangunan yang sudah tertata (landscape setting and quality)

Selama hampir 2 abad kegiatan penambangan timah memberi dampak pada terbentuknya bangunan yang cukup tertata rapi (walau masih perlu sedikit pembenahan) seperti letak rumah sakit, pembangkit listrik, air minum, bandara, pelabuhan laut, dan sebagainya.

Memiliki ragam etnik populasi (multi ethnic nature of city)

Kota ini memiliki ragam etnis populasi seperti melayu, jawa, minang, cina, bugis yang sudah mengalami akulturasi cukup lama.

Sebagai contoh banyak orang melayu menikah dengan orang bugis, jawa, cina, dan sebagainya. Komunitas cina dan minang dalam hal ini sangat berperan dalam perekonomian setempat.

Kelemahan (weakness)

Kurangnya aktivitas komersial (insufficient commercial activity)

Sejak ditinggalkan oleh PT. Timah, aktivitas komersial di kota Dabosingkep menurun drastis. Tidak seperti Tanjung Balai Karimun atau Tanjung Pinang yang memiliki keuntungan karena kedekatan wilayah dengan Singapore, aktivitas perdagangan dan komersial lainnya di kota ini sangat terbatas. Kini jalur-jalur perdagangan dalam skala terbatas masih dilakukan antara lain dengan Tanjung Pinang dan Jambi. Selain itu kota ini sangat kurang dalam ragam aktivitas ekonomi (lack of economic diversification).

Tergantung dengan kehadiran daerah lain (too dependent upon the other region) Dalam kenyataan kini Dabosingkep sangat tergantung pada kehadiran kota Tanjung Pinang sebagai ibukota kabupaten untuk urusan-urusan formal dan Jambi dalam hal memasok kebutuhan pokok masyarakat.

Kurangnya keterlibatan masyarakat dalam kepemilikan (lack of community involvement in ownership)

Kepemilikan masyarakat terhadap suatu aset sangat terbatas khususnya terhadap unit-unit bangunan dan aset peninggalan PT. Timah. Ini akan menyulitkan dalam hal pembebasan lahan sementara statusnya belum jelas.

Kerugian pada masyarakat berpendapatan rendah (low income groups disadvantage)

Sebagaimana yang terjadi kini, urusan pemerintahan, pendidikan dan urusan formal lainnya di Dabosingkep harus melalui Tanjung Pinang sebagai ibukota Kabupaten. Ini mengakibatkan biaya tinggi (high cost) bagi masyarakat berpendapatan rendah. Selain itu harga barang kebutuhan pokok (sembako) dan biaya jasa/ pelayanan disini relatif lebih mahal.

Kurangnya sarana transportasi (lack of public transport)

Selain sarana angkutan laut yang terbatas, Dabosingkep juga kekurangan sarana transportasi darat seperti angkutan umum, bus dan taksi.

Kurangnya pengelolaan objek wisata (under developed tourism)

Dabosingkep tidak seberuntung Tanjung Balai Karimun, yang walaupun kurang objek wisata namun memiliki karakteristik seperti Singapore tahun 1970-an, sehigga turis dari negeri jiran tersebut tidak segan untuk membelanjakan uangnya disana. Sebaliknya Dabosingkep, selain relatif lebih jauh dari Singapore, juga tidak memiliki objek wisata yang terkelola dengan baik. Sedangkan sektor pariwisata ini sangat berperan dalam memberikan value added dan kontribusi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) bagi perekonomian wilayah Kepulauan Riau, Batam dan Karimun secara keseluruhan.

Peluang-peluang (Opportunies)

Hubungan langsung dengan Tanjung Pinang dan Jambi (corridor link to Tanjung Pinang and Jambi

Wisata

Pulau Singkep merupakan salah satu wilayah dari Kabupaten Lingga propinsi Kepulauan Riau, yang juga kaya akan lokasi objek pariwisata alam yang dapat dinimlati masyarakat dengan bebas, diantaranya :

# Batu Ampar

Batu Ampar adalah salah satu objek wisata di dabo singkep, objek wisata ini merupakan objek wisata air terjun. Obejek wisata ini cukup di gemari oleh masyarakat Dabo Singkep dan sekitarnya. Apabila pada hari libur objek wisata air terjun ini sering sekali di di kunjungi sama pengunjung. Lokasinya cukup bagus dan masih alami, banyak di tumbuhi pohon.

# Batu Berdaun

Objek wisata yang satu ini memiliki sedikit keunikan, sama seperi namanya di daerah ini kita akan manjumpai sebuah batu yang ditum

buhi pohon. Nama Batu berdaun ini sendiri diambil dari batu dan pohon tersebut. Objek wisata ini juga cukup indah karena ini merupakan objek wisata pantai dan sangat di gemari oleh masyarakat kota Dabo Singkep, namun sedikit disayangkan keadaan objek wisata ini kurang diperhatikan oleh pemerintah setempat. Keadaan pantai ini cukup bersih dan indah, warga yang tinggal di daerah ini juga sebagian juga berpencaharian sebagai nelayan dan ada juga yang bekerja mangumpulkan batu-batu yang ada di pantai.

batu-berdaun-1.jpg

batu-berdaun-3.jpgbatu-berdaun-2.jpg

batu-berdaun-4.jpgbatu-berdaun-6.jpgbatu-berdaun-5.jpg

pantai-batu-berdaun-3.jpg

pantai-batu-berdaun-1.jpg

pantai-batu-berdaun-2.jpg

pantai-batu-berdaun-6.jpg

pantai-batu-berdaun-4.jpg

pantai-batu-berdaun-5.jpg

pantai-batu-berdaun-8.jpg

pantai-batu-berdaun-7.jpg

batu-berdaun-7.jpg

# Air Panas

Ini merupakan satu-satunya objek wisata pemandian air panas yang terdapat di kota Dabo Singkep. Lokasinya memang agak jauh dari pusat kota Dabo Singkep namun masih cukup banyak pengunjung yang datang ke kawasan wisata ini, karena objek wisata ini sangat tenang dan nyaman karena berada jauh dari keramaian. Di tempat ini terdapat 3 buah kolam air panas, dimana suhu ketiga kolam ini berbeda-beda. Namun sedikit disayangkan jalan unutk menuju pemandian air panas ini masih kurang bagus dan apabila pada saat musim hujan jalannya akan kotor dan sedikit licin.

pemandian-air-panas-3.jpg

pemandian-air-panas-1.jpg

pemandian-air-panas-2.jpg

pemandian-air-panas-4.jpgpemandian-air-panas-7.jpgpemandian-air-panas-5.jpg

pemandian-air-panas-8.jpgpemandian-air-panas-10.jpgpemandian-air-panas-9.jpg

pemandian-air-panas-11.jpgpemandian-air-panas-12.jpg








Photo-photo dabo singkep

News

taman.jpgpagoda-2.jpgpagoda-1.jpg

kota-dabo-1-banjir.jpgjlbukit-timah-1.jpgkota-dabo-2-banjir.jpg

jlbukit-timah-2.jpg

jlpagoda.jpgjlbukit-timah-3.jpg

gerbang-pelabuhan-dabo.jpg

jembatan-pelabuhan-2.jpgjembatan-pelabuhan-1.jpg

jembatan-pelabuhan-3.jpg

jembatan-pelabuhan-5.jpgjembatan-pelabuhan-4.jpg

Photo

pantai-pelabuhan.jpg

kelenteng.jpg

singkep_05_telagapunggurboats1.jpg

penuba-lingga.jpg

pelabuhan-dabo-1.jpg

pelabuhan-dabo-2.jpg

singkep_03_departtelagapunggur.jpgpulau-penuba-2.jpgsingkep_47_lingga.jpg

singkep_20_roadtodabo.jpg

pulau-penuba-1.jpg

singkep_08_tanjungpinangjetty.jpg

singkep_22_dabohouses.jpg

singkep_21_roadtodabo.jpg

singkep_25_masjid.jpg

singkep_37_jagosunrise.jpg

singkep_28_road.jpg

singkep_27_view.jpg

singkep_26_plants.jpg

singkep_46_lingga.jpg

singkep_49_cempa.jpg

singkep_38_jago.jpg

singkep_48_opensea.jpg

singkep_33_dabocoast.jpg

singkep_59_batamcentre.jpg

singkep_57_cempa.jpgsingkep_60_batamcentre.jpg

singkep_62_batamcentre.jpgsingkep_61_batamcentre.jpg

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar